Kumpulan Kata Kata Bijak dari Abul A'la Maududi


Kumpulan Kata Kata Bijak dari Abul A'la Maududi


Kata Kata Bijak Abul A'la Maududi : Sebelum membaca kata kata bijak dari pemikiran Abul A'la Maududi, sebaikanya kita lihat profil singkat beliau.  

Abul A'la Maududi adalah tokoh besar dalam sejarah pergerakan Islam di Pakistan. Banyak pakar mengkategorisasikan beliau adalah seorang jurnalis, teolog, filsuf dan politikus.

Bagaimana dengan pemikirannya ? Mari kita baca “Kumpulan Kata Kata Bijak dari Pemikiran Abul A'la Maududi

Selamat membaca ...


Islam adalah keyakinan revolusioner yang datang untuk menghancurkan pemerintahan yang dibuat oleh manusia. Islam tidak mencari negara untuk berada dalam kondisi yang lebih baik daripada bangsa lain. Islam tidak peduli dengan tanah atau siapa yang memiliki tanah. Tujuan Islam adalah untuk memerintah seluruh dunia dan menyerahkan semua umat manusia kepada iman Islam. Setiap bangsa atau kekuatan di dunia ini yang mencoba menghalangi tujuan itu, Islam akan berjuang dan menghancurkan.

Ketuhanan manusia atas manusia adalah akar penyebab semua aturan yang korup. Dalam terang prinsip ini, tidak ada hukum yang sah kecuali hukum Allah, dan tidak ada pemerintahan yang sah kecuali mereka yang memerintah sebagai wakil Allah, menerapkan hukum Allah sendiri, yang tidak ada yang memiliki kekuatan untuk berubah. Jadi saya katakan kepada Anda: jika Anda benar-benar ingin membasmi korupsi yang sekarang tersebar luas di bumi Tuhan, berdiri dan melawan aturan yang korup; mengambil alih kekuasaan dan menggunakannya atas nama Tuhan. Tidak ada gunanya berpikir Anda mengubah banyak hal hanya dengan berkhotbah.

Islam tidak lain adalah penyerahan manusia yang eksklusif dan total kepada Tuhan.

Ini [Jamaat-e-Islami] bukanlah organisasi misionaris atau badan pengkhotbah atau penginjil, tetapi organisasi pasukan Allah

Di wilayah kami, kami tidak mengizinkan seorang Muslim untuk mengubah agamanya atau mengizinkan agama lain untuk menyebarkan imannya.

[Islam] Tidak meninggalkan ruang perundangan manusia di negara Islam, karena di sini semua fungsi legislatif berada di dalam Tuhan dan satu-satunya fungsi yang tersisa bagi umat Islam terletak pada kepatuhan mereka terhadap hukum yang dibuat oleh Tuhan.

Nazisme Jerman tidak mungkin berhasil membangun dirinya sendiri kecuali sebagai hasil dari kontribusi teoritis Fichte, Goethe dan Nietzsche, ditambah dengan kepemimpinan Hitler yang cerdas dan perkasa serta rekan-rekannya.



Loading...