Kata Bijak Islami : Kumpulan Nasehat Imam Ghazali

Kata Kata Imam Ghazali


Kata Kata Imam Ghazali :  Di bawah ini adalah kumpulan kata kata Imam Ghazali. Seorang ulama besar dan sufi terkemuka. Nama besar beliau sampai masih terus diperbincangkan, terutama buah pikiran dan kedalaman renungan hatinya. Hingga tak jarang pecinta pemikiran Imam Ghazali terus tumbuh dari zaman ke zaman.    

Kata Kata Imam Ghazali atau Kata Kata Bijak Imam Ghazali atau Kata kata Mutiara Imam Ghazali di bawah ini jelas tidak mencantumkan seluruh buah pemikirannya. Melainkan hanya sebagain kecilnya saja. Pun tidak mewakili dari berbagai ragam pemikiran Imam Ghazali yang lainnya.

Baiklah, selamat membaca ...  




Sifat utama pemimpin ialah beradab dan mulia hati.

Yang jauh itu waktu, Yang bersahabat mati, Yang besar itu nafsu , Yang berat itu amanah ,Yang mudah berbuat dosa ,Yang panjang itu amal saleh ,Yang mengagumkan saling memaafkan.

Barangsiapa yang memilih harta dan anak-anaknya dari pada apa yang ada di sisi Allah, niscaya ia rugi dan tertipu dengan kerugian yang amat besar.

Ciri yang membedakan insan dan hewan ialah ilmu. Manusia ialah insan mulia yang mana ia menjadi mulia kerana ilmu, tanpa ilmu mustahil ada kekuatan.


Taqwa ialah menjalankan perintah-perintah Yang Mahakuasa yang Maha Tinggi dan berpaling dari apa yang Yang Mahakuasa telah dilarang.


Sesiapa yang berumur melebihi empat puluh tahun sedangkan kebaikannya masih belum melebihi kejahatannya, maka layaklah ia mempersiapkan dirinya untuk memasuki neraka. 

Berani ialah sifat mulia kerana berada di antara pengecut dan membuta tuli.

Kita tidak akan sanggup mengekang amarah dan hawa nafsu secara keseluruhan hingga tidak meninggalkan bekas apapun dalam diri kita. Namun kalau mencoba untuk mengendalikan keduanya dengan cara latihan dan kesungguhan yang kuat, tentu kita akan bisa.

Kamu mesti meyakinkan hati bahawa apa yang Yang Mahakuasa telah menetapkan yang paling sesuai dan paling bermanfaat untuk kamu.


Barang siapa yang meyombongkan diri kepada salah seorang hamba-hamba Allah, sesungguhnya ia telah bertengkar dengan Yang Mahakuasa pada haknya. 


Kebahagiaan terletak pada kemenangan memerangi hawa nafsu dan menahan kehendak yang berlebih-lebihan. 

Kebahagiaan terletak pada kemenangan memerangi hawa nafsu dan menahan kehendak yang berlebih-lebihan.

Sesalilah segala perbuatan yang tercela dan merasa malulah dihadapan Yang Mahakuasa SWT.

Kecintaan kepada Yang Mahakuasa melingkupi hati, kecintaan ini membimbing hati dan bahkan merambah ke segala hal. 


Celakalah bagi orang yang jahil untuk tidak belajar. Celakah bagi ulama seribu kali untuk tidak mengamalkannya.


Kalau besar yang dituntut dan mulia yang dicari,maka payah melaluinya, panjang jalannya dan banyak rintangannya.

Kata-kata lembut melunakkan hati yang lebih keras dari batu, kata-kata bernafsu mengeraskan hati yang lebih lembut dari sutra.

Menuntut ilmu ialah taqwa. Menyampaikan ilmu ialah ibadah. Mengulang-ulang ilmu ialah zikir. Mencari ilmu ialah jihad. 

Berikan pola dan teladan yang baik kepada murid dengan melaksanakan perintah agama dan meninggalkan larangan agama, supaya demikian apa yang engkau katakana mudah diterima dan diamalkan oleh murid.


Ibadah dan pengetahuan sambil makan haram ialah ibarat konstruksi pada kotoran.


Pemurah itu juga suatu kemuliaan kerana berada di antara bakhil dan boros.

Bersungguh-sungguhlah engkau dalam menuntut ilmu, jauhilah kemalasan dan kebosanan kerana kalau tidak demikian engkau akan berada dalam ancaman kesesatan. 

Cinta merupakan sumber kebahagiaan dan cinta terhadap Yang Mahakuasa harus dipelihara dan dipupuk, suburkan dengan shalat serta ibadah yang lainnya. 

Dengarkan dan perhatikan segala yang dikatakan oleh ibu bapakmu, selama masih dalam batas batas agama. 


Kerja seorang guru tidak ubah ibarat kerja seorang petani yang sentiasa membuang duri serta mencabut rumput yang tumbuh di celah-celah tanamannya.


Hiduplah kau bersama manusia seperti pohon yang berbuah, mereka melemparinya dengan batu, tetapi ia membalasnya dengan buah.

Bantulah sekuat tenaga temanmu yang sedang memerlukan sebelum dia meminta batuan.


Jagalah diam-diam temanmu, tutupilah keburukannya dan diamlah jangan memperbesar kesalahannya yang sedang dibicarakan oleh orang lain.

Hadapi kawan atau musuhmu itu dengan wajah yang menunjukkan kegembiraan, kerelaan penuh kesopanan dan ketenangan. Jangan menampakkan sikap arogan dan sombong.

Yang paling besar di bumi ini bukan gunung dan lautan, melainkan hawa nafsu yang kalau gagal dikendalikan maka kita akan menjadi penghuni neraka. 


Jangan bingung andai ada yang membencimu, kerana masih ramai yang mencintaimu di dunia. Tetapi bingung dan takutlah andai Yang Mahakuasa membencimu, kerana tiada lagi yang mencintaimu di akhirat.

Terimalah alasan yang benar, sekalipun dari pihak lawan

Bersikaplah lemah lembut dan sopan santun dengan menundukkan kepala.

Ulama yang sebenarnya, dia tidak akan berdamping atau bersama dengan pemimpin yang zalim.